Teleskop Ini Bantu Menemukan Sumber Partikel Hantu Neutrino

TEMPO.CO, Tokyo – Kemarin tim ilmuwan internasional telah mengumumkan bahwa untuk pertama kalinya di dunia mereka telah mengidentifikasi obyek sumber dari partikel hantu neutrino berenergi ultra-tinggi.

Baca: Ilmuwan Temukan Partikel Hantu Neutrino di Antartika

Pada 22 September 2017, percobaan IceCube di stasiun Amundsen Scott di Antartika mendeteksi neutrino energi ultra-tinggi yang berasal dari luar angkasa dan mampu menentukan sumber dalam lingkup 1 derajat menggunakan sistem yang dikembangkan oleh para peneliti di Universitas Chiba. Meskipun sempit dibandingkan dengan seluruh langit, 1 derajat masih mengandung banyak kandidat yang mungkin untuk obyek sumber itu.

OISTER, jaringan teleskop universitas Jepang, berkolaborasi dengan 8-m Subaru Telescope di Hawaii, melakukan pengamatan lanjutan untuk menentukan sumber neutrino yang misterius ini. Mereka menemukan bahwa obyek bernama TXS 0506 + 056 bertindak secara khusus: bersinar 3 kali lebih terang dari biasanya dan berfluktuasi lebih dari biasanya.

TXS 0506 + 056 adalah blazer, materi super panas yang melepaskan radiasi yang melimpah saat perlahan-lahan berputar ke dalam lubang hitam supermasif. Sebuah perhitungan cepat menunjukkan bahwa kemungkinan dua kejadian aneh (neutrino energi ultra-tinggi dan blazer menyala) terjadi begitu berdekatan dalam waktu dan ruang. Oleh karena itu TXS 0506 + 056 dipastikan menjadi obyek sumber neutrino.

“Kami mengucapkan selamat kepada semua anggota tim IceCube dan OISTER untuk penemuan penting ini. Kami bangga bahwa Teleskop Subaru dengan kemampuan observasi yang dalam dapat memainkan peran kecil dalam penemuan ini. era astronomi multi-messenger ini, kolaborasi antara fasilitas pengamatan yang berbeda akan semakin penting. Kami berharap dapat bekerja dengan tim ini lebih banyak di masa depan,” ujar Prof. Michitoshi Yoshida, Direktur Subaru Telescope, sebagaimana dikutip eurekalert, Sabtu, 14 Juli 2018.

Para ilmuwan dan observatorium di seluruh dunia mampu melacak neutrino ke sebuah galaksi dengan lubang hitam supermasif dan berputar cepat di pusatnya, yang dikenal sebagai blazar. Galaksi ini berada di sebelah kiri bahu Orion di rasinya dan berjarak sekitar 4 miliar tahun cahaya dari Bumi.

Para ilmuwan mengatakan penemuan itu menandai era baru penelitian ruang angkasa, yang memungkinkan penggunaan partikel-partikel ini untuk mempelajari dan mengamati alam semesta dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Temuan itu menunjukkan bahwa para ilmuwan akan dapat melacak asal-usul sinar kosmik misterius untuk pertama kalinya.

“Identifikasi ini meluncurkan bidang baru astronomi neutrino berenergi tinggi, yang kami harapkan akan menghasilkan terobosan menarik dalam pemahaman kita tentang alam semesta dan fisika fundamental, termasuk bagaimana dan di mana partikel-partikel berenergi ultra tinggi ini diproduksi,” Doug Cowen, seorang anggota pendiri kolaborasi IceCube dan profesor fisika dan astronomi dan astrofisika Penn State University, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Selama 20 tahun, salah satu impian kami sebagai sebuah kolaborasi adalah mengidentifikasi sumber-sumber neutrino kosmik berenergi tinggi, dan sepertinya akhirnya kami berhasil!”

Temuan itu dipublikasikan dalam dua studi di jurnal Science, pada Kamis lalu. Satu penelitian termasuk deteksi neutrino, dan studi lanjutan menetapkan bahwa blazar ini telah menghasilkan neutrino dalam berbagai semburan sebelumnya pada tahun 2014 dan 2015.

EUREKALERT | CNN | WASHINTON POST

Sumber : https://tekno.tempo.co/read/1106822/teleskop-ini-bantu-menemukan-sumber-partikel-hantu-neutrino

Baca Juga